Leverage Efektif dan Struktur Modal Optimal

Modal

Bagaimana usaha kecil dapat memilih pembangunan modalnya? Kapan cocok bagi perusahaan kecil untuk membiayai operasinya bersama dengan modal pinjaman? Apa karakter dan peran leverage yang berhasil dalam manajemen fiskal? Kekhawatiran ini terkait dengan struktur modal terbaik dari perusahaan perusahaan – campuran ekuitas dan utang yang tepat yang mengoptimalkan pengembalian investasi dan kekayaan investor sekaligus menurunkan harga pendanaan, secara bersamaan. Tentu saja, leverage yang sukses sangat penting untuk rencana bisnis yang kuat yang dirancang untuk memanfaatkan kapasitas menghasilkan kekayaan dari usaha ini. Dalam seri manajemen keuangan yang sukses seperti itu, kami akan berkonsentrasi pada pertanyaan taktis pembiayaan yang berlaku dan menawarkan beberapa saran. Tujuan utama dari panduan ini adalah untuk menekankan beberapa teori keuangan sederhana dan praktik bisnis dalam leverage keuangan yang sukses. Untuk rencana manajemen keuangan khusus, silakan berkonsultasi dengan profesional yang berkualifikasi.

Perlu diketahui bahwa jumlah leverage moneter yang tepat untuk setiap perusahaan sangat berbeda tergantung pada dinamika bisnis umum, tingkat persaingan struktur pasar, fase siklus hidup bisnis, dan juga kedudukan kompetitif ekonominya sendiri. Memang, seperti halnya sebagian besar tanda pasar, posisi leverage spesifik perusahaan bersifat edukatif dalam hal nilai yang diantisipasi bisnis ini (tipikal) dan tolok ukur industri dan praktik terbaik yang diterima secara umum domino qiu qiu.

Jenis dampak:

Ketika sebuah perusahaan didasarkan pada modal pinjaman karena operasinya-leverage moneter dibuat karena perusahaan menimbulkan tugas moneter tetap atau bunga tentang modal pinjaman. Persentase perubahan tertentu dalam pendapatan operasional bisnis (EBIT) menghasilkan perubahan persentase yang lebih besar dari pendapatan bisnis (NI) dan laba per saham. Sungguh, persentase perubahan kecil dalam pendapatan operasional (EBIT) dikosongkan ke penurunan persentase yang lebih besar dalam pendapatan. Akibatnya, DFL menyarankan perubahan persen dalam laba per saham (EPS) yang berasal dari perubahan persentase unit dalam laba sebelum bunga dan perpajakan (EBIT). Secara umum, permintaan pendanaan jangka pendek perusahaan dipengaruhi oleh ekspansi pendapatan saat ini dan seberapa efisien dan efektif perusahaan mengelola aset lancar-modal operasi web dikurangi kewajiban lancar. Sadarilah bahwa kelanjutan kebutuhan pinjaman jangka pendek dapat menandakan permintaan untuk pendanaan jangka panjang seperti tinjauan kombinasi yang tepat dan penggunaan utang bersama dengan ekuitas – struktur pembiayaan.

Dampak Operasional: Biaya operasional yang terjamin, termasuk pengeluaran umum administrasi umum, upah karyawan kontrak, dan pembayaran sewa atau hipotek menghasilkan leverage operasi dan juga memiliki kecenderungan untuk meningkatkan ancaman bisnis. Efek dari leverage operasi lebih jelas jika perubahan proporsi tertentu dalam pendapatan bersih menyebabkan perubahan persentase lebih besar dalam pendapatan (EBIT) sebelum pajak dan bunga.

Mixed Leverage: Jumlah leverage bersama (DCL) adalah campuran dari konsekuensi risiko bisnis dan risiko finansial. Jumlah leverage operasi (DOL) dan tingkat leverage keuangan (DFL) bersatu untuk memperbesar persentase perubahan tertentu dalam pendapatan menjadi persentase perubahan yang jauh lebih besar dalam pendapatan atau pendapatan operasional (EBIT). Tingkat leverage bersama (DCL) juga dapat dihitung sebagai perubahan persen dalam EPS dibagi dengan perubahan persen dalam pendapatan itu adalah perubahan persen dalam pendapatan per saham yang dihasilkan oleh pergeseran persentase komponen dalam volume penjualan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href=""> <abbr> <acronym> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Send a Message